KISAH RASULULLAH

KISAH AHLUL BAIT 5 – SAYIDINA ALI DILUDAHI MUSUH

Tidak ada kebaikan ibadah yang tidak ada ilmunya dan tidak ada kebaikan ilmu yang tidak difahami dan tidak ada kebaikan bacaan kalau tidak ada perhatian untuknya. SAYIDINA ALI Karamullahuwajhah

Tidak ada kebaikan ibadah yang tidak ada ilmunya dan tidak ada kebaikan ilmu yang tidak difahami dan tidak ada kebaikan bacaan kalau tidak ada perhatian untuknya. SAYIDINA ALI Karamullahuwajhah

Suatu hari ketika Sayidina Sayidina Ali sedang berada dalam pertempuran, pedang musuhnya patah dan orangnya terjatuh. Sayidina Ali berdiri di atas musuhnya itu, meletakkan pedangnya ke arah dada orang itu, dia berkata, “Jika pedangmu berada di tanganmu, maka aku akan lanjutkan pertempuran ini, tetapi kerana pedangmu patah, maka aku tidak boleh menyerangmu.”
(more…)

BENARNYA SABDA DAN DOA RASULULLAH

Ya Rasulullah, sungguh mulia engkau. Kemuliaanmu Allah dan malaikat menselawatkanmu. Wahai orang mukmin selawatkanlah ke atasnya. Engkau akan mendapat syafaat di Akhirat nanti. Wahai Nabi engkau adalah cahaya daripada segala cahaya. Engkau adalah rahsia daripada segala rahsia. Engkau adalah penawar segala penyakit lahir dan batin. Engkau juga anak kunci segala kemudahan. Engkau adalah Rasul pilihan. Pilihan Rasul yang awal dan akhir. Engkau adalah penyelamat umat. Engkau membawa rahmat dan berkat. Ibadahmu membayangkan kehambaanmu. Akhlakmu membayangkan kebersihan hatimu. Pemurahmu membayangkan dunia tidak ada di dalam hatimu. Sabarmu membayangkan ketahanan jiwamu. Keberanianmu membayangkan tawakalmu dengan Allah. Orang yang menentangmu engkau doakan hidayah. Engkau adalah manusia luar biasa ikutan semua. Pemimpin yang dikehendaki adalah bayangan peribadimu.

Pancaran nur kenabian baginda Rasulullah SAW  terang nyata selama 300 tahun iaitu tiga kurun. Hal ini tidak berlaku kepada rasul-rasul lain, dan sesuai dengan maksud zahir hadis yang menyebutkan sebaik-baik kurun itu adalah kurun Nabi SAW, kurun berikutnya dan seterusnya.

(more…)

RASULULLAH MENANGIS KETIKA DI PADANG MAHSYAR

Fatimah ra. bertanya: “Di mana aku hendak mendapatkanmu di hari kiamat nanti, wahai bapaku?” Baginda SAW menjawab: “Kamu akan menjumpaiku di sebuah telaga ketika aku sedang memberi minum umatku.” Fatimah r.h. bertanya lagi: “Sekiranya aku dapati kamu tiada di telaga?” Baginda SAW bersabda: “Kamu akan menjumpaiku di atas Sirat sambil dikelilingi para Nabi. Aku akan menyeru: “Tuhan Kesejahteraan! Tuhan Kesejahteraan! Para malaikat akan menyambut: “Aamiin.”

Dari Usman bin Affan bin Dahaak bin Muzahim daripada Abbas ra, bapa saudara Rasulullah SAW dari Rasulullah SAW telah bersabda, yang bermaksud: “Aku adalah orang (manusia) yang paling awal dibangkitkan dari kubur (bumi) pada hari kiamat yang tiada kebanggaan. Bagiku ada syafaat pada hari kiamat yang tiada kemegahan. Bendera pujian di tanganku dan nabi-nabi keseluruhannya berada di bawah benderaku. Umatku adalah umat yang terbaik. Mereka adalah umat yang pertama dihisab sebelum umat yang lain. Ketika mereka bangkit dari kubur, mereka akan mengibas (membuang) tanah yang ada di atas kepala mereka. Mereka semua akan berkata: “Kami bersaksi bahawa tiada Tuhan melainkan Allah dan kami bersaksi bahawa Muhammad itu Rasulullah. Inilah yang telah dijanjikan oleh Allah Taala serta dibenarkan oleh para rasul.”

(more…)

Powered by WordPress | Designed by: game cheats | Thanks to city tours, electronic cigarette and seo service