KISAH RASULULLAH

KISAH PERUTUSAN RASULULLAH KEPADA RAJA ROM

Mencari kebenaran adalah wajib. Ia merupakan aset yang paling berharga di dua negara. Di negara yang sementara waktu dan negara yang kekal abadi. Kebenaran itu hanya satu. Tidak ada dua, tidak ada tiga dan seterusnya. Kebenaran itu hanya yang datang dari Allah Taala yang menjadikan manusia. Kebenaran ialah kejayaan yang paling besar lagi agung.Ia merupakan kebahagiaan di dunia dan di Akhirat. Kebenaran itu satu jalan yang bersifat rohani dan maknawi. Tapi buahnya dapat dilihat di dalam kehidupan yang sangat indah. Carilah kebenaran itu, jika dapat perjuangkanlah. Kalaulah kebenaran itu di atas gunung, dakilah. Jika di dalam laut, selamlah. Sekiranya di dalam bumi, galilah. Kalau didapati di dalam hutan, terokalah. Mencari kebenaran itu amat susah dan sulit. Memperjuangkan amat pahit tapi di hujungnya manis. Di dalam perjalanannya terseksa, tapi kesudahannya bahagia. Jika kebenaran sudah didapati pertahankanlah bermati-matian. Dengan harta, tenaga dan jiwa. Peganglah kebenaran itu, jangan sampai terlepas. Sekalipun panas.

Kisah perutusan Rasulullah SAW kepada satu kerajaan besar pada zaman Rasulullah iaitu kerajaan Rom di bawah pemerintahan rajanya bernama Hiraklius atau Hercules diperincikan dalam kisah kali ini yang sangat menarik untuk tatapan pembaca sekelian. Ikutilah kisah bersejarah ini seterusnya. (more…)

BAGAIMANA SENINYA DAKWAH RASULULLAH

Sabda Rasulullah SAW “Manusia yang paling dikasihi Allah ialah orang yang memberi manfaat kepada orang lain dan amalan yang paling disukai oleh Allah ialah menggembirakan hati orang-orang Islam atau menghilangkan kesusahan daripadanya atau menunaikan keperluan hidupnya di dunia atau memberi makan orang yang lapar. Perjalananku bersama saudaraku yang muslim untuk menunaikan hajatnya, adalah lebih aku sukai daripada aku beriktikaf di dalam masjid ini selama sebulan, dan sesiapa yang menahan kemarahannya sekalipun ia mampu untuk membalasnya nescaya Allah akan memenuhi keredhaannya di dalam hatinya pada hari Qiamat, dan sesiapa yang berjalan bersama-sama saudaranya yang Islam untuk menunaikan hajat saudaranya itu hinggalah selesai hajatnya nescaya Allah akan tetapkan kakinya(ketika melalui pada hari Qiamat) dan sesungguhnya akhlak yang buruk akan merosakkan amalan seperti cuka merosakkan madu.” (Hadis Riwayat Ibnu Abi Dunya)

Perjuangan Islam itu sangat seni. Bukan semua orang nampak, sebab itu umat Islam huru hara di dunia ini. Berani sudah ada, usaha gigih, mana ada umat Islam tak berjuang? Semua gigih berjuang, ramai pula, tapi mana ada kejayaan? Makin hina sebab berjuang tidak ada seni. Sikit-sikit nak tembak orang, hennak mengata orang, itu bukan seni.

Islam itu halus dan berseni. Contohnya dengan dakwah boleh boleh mengetuk fitrah orang, boleh orang senang hati,tengok sahaja sudah jatuh hati. Itulah watak benda yang seni. Kalau kita berjuang tidak berseni, macam kita dengar orang pukul besi, dengar sahaja tidak larat, fikiran perasaan serabut pasal tidak seni. Berjuang yang tidak seni seperti pukul pahat sana sini, akhirnya sakit jiwa.
(more…)

KISAH RASULULLAH DENGAN SEORANG ARAB BADWI

Di waktu Rasulullah SAW sedang asyik bertawaf di Ka’bah, beliau mendengar seorang di hadapannya bertawaf, sambil berzikir: ‘Ya Karim! Ya Karim!’

Rasulullah s.a.w menirunya membaca ‘Ya Karim! Ya Karim!’

Orang itu lalu berhenti di salah satu sudut Ka’bah, dan berzikir lagi: ‘Ya Karim! Ya Karim!’

Rasulullah SAW yang berada dibelakangnya mengikuti zikirnya ‘Ya Karim! Ya Karim!’

Merasa seperti di olok-olokan, orang itu menoleh ke belakang dan terlihat olehnya seorang laki-laki yang gagah, lagi tampan yang belum pernah dikenalinya. Orang itu lalu berkata: ‘Wahai orang tampan! Apakah engkau memang sengaja memperolok-olokkan ku, kerana aku ini adalah orang Arab badwi? Kalaulah bukan kerana ketampananmu dan kegagahanmu, pasti engkau akan aku laporkan kepada kekasihku, Muhammad Rasulullah.’

Mendengar bicara orang Badwi itu, Rasulullah SAW tersenyum, lalu bertanya: ‘Tidakkah engkau mengenali Nabimu, wahai orang Arab?’

‘Belum,’ jawab orang itu.

‘Jadi bagaimana kau beriman kepadanya?’

‘Saya percaya dengan mantap atas kenabiannya, sekalipun saya belum pernah melihatnya, dan saya membenarkan putusannya sekalipun saya belum pernah bertemu dengannya,’ kata orang arab Badwi itu pula.

Rasulullah SAW pun berkata kepadanya: ‘Wahai orang Arab! Ketahuilah aku inilah Nabimu di dunia dan penolongmu nanti di akhirat!’

Melihat Nabi di hadapannya, dia tercengang, seperti tidak percaya kepada dirinya.’ Tuan ini Nabi Muhammad?!”

Ya,’ jawab Nabi SAW.

Dia segera tunduk untuk mencium kedua kaki Rasulullah SAW. Melihat hal itu, Rasulullah SAW menarik tubuh orang Arab itu, seraya berkata kepadanya: ‘Wahai orang Arab! Janganlah berbuat serupa itu. Perbuatan serupa itu biasanya dilakukan oleh hamba sahaya kepada juragannya. Ketahuilah, ALLAH mengutusku bukan untuk menjadi seorang yang takbur yang meminta dihormati, atau diagungkan, tetapi demi berita gembira bagi orang yang beriman, dan membawa berita ancaman bagi yang mengingkarinya.’

Ketika itulah, Malaikat Jibril a.s. turun membawa berita dari langit dia berkata: ‘Ya Muhammad! Rabb As-Salam (puncak keselamatan) menyampaikan salam kepadamu dan bersabda: Katakanlah kepada orang Arab itu, agar tidak terpesona dengan belas kasih ALLAH. Ketahuilah bahawa ALLAH akan menghisabnya di hari Mahsyar nanti, akan menimbang semua amalannya, baik yang kecil mahupun yang besar!’. Setelah menyampaikan berita itu, Jibril kemudian pergi.

Orang Arab itu pula berkata: ‘Demi keagungan serta kemuliaan ALLAH, jika ALLAH akan membuat perhitungan atas amalan hamba, maka hamba pun akan membuat perhitungan denganNYA!’ kata orang Arab Badwi itu.

‘Apakah yang akan engkau perhitungkan dengan ALLAH?’ Rasulullah bertanya kepadanya.

‘Jika ALLAH akan memperhitungkan dosa-dosa hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa besar maghfirahNYA,’ jawab orang itu. ‘Jika DIA memperhitungkan kemaksiatan hamba, maka hamba akan memperhitungkan betapa keluasan pengampunanNYA. Jika DIA memperhitungkan kekikiran hamba, maka hamba akan memperhitungkan pula betapa kedermawananNYA!’.

Mendengar ucapan orang Arab Badwi itu, maka Rasulullah SAW pun menangis mengingatkan betapa benarnya kata-kata orang Arab Badwi itu, air mata beliau meleleh membasahi janggutnya. Lantaran itu Malaikat Jibril AS turun lagi seraya berkata: ‘Ya Muhammad! Rabb As-Salam menyampaikan salam kepadamu, dan bersabda: Berhentilah engkau dari menangis! Sungguh kerana tangismu, penjaga Arasy lupa dari bacaan tasbih dan tahmidnya, sehingga ia bergoncang. Nah katakan kepada temanmu itu, bahawa ALLAH tak akan menghisab dirinya, juga tak akan memperhitungkan kemaksiatannya. ALLAH sudah mengampuni semua kesalahannya dan ia akan menjadi temanmu di syurga nanti!’

Betapa sukanya orang Arab Badwi itu, apabila mendengar berita tersebut. Ia lalu menangis kerana tidak berdaya menahan keharuan dirinya.

Sekian
Sumber : Email dari kawan.

p/s : jika anda ada kisah-kisah TELADAN untuk di kongsikan, sila email kepada:
admin@kisahteladan.info

Powered by WordPress | Designed by: game cheats | Thanks to city tours, electronic cigarette and seo service